Women Self Defense of Kushin Ryu (WSDK)

Sabtu, 6 Desember 2008 | 14:34 WIB

Tindak kekerasan terhadap perempuan belakangan ini semakin memprihatinkan. Beragam modus kejahatan, mulai dari penodongan, penjambretan, hingga pelecehan seksual tak jarang mengancam kaum Hawa.

Berdasarkan data yang dimiliki Komnas Perempuan, kasus tindakan kekerasan terhadap perempuan dari tahun ke tahun meningkat cukup mencolok.

Pada tahun 2001 setidaknya terjadi 3.169 kasus. Data tahun 2007 menunjukkan adanya 25.522 kasus kekerasan terhadap perempuan yang ditangani oleh 215 lembaga, termasuk institusi penegak hukum, rumah sakit, dan organisasi kemasyarakatan pengada layanan.

Berangkat dari fenomena itu, Sensei H Sofyan Hambally, penyandang Dan VI Karatedo Int, menggagas berdirinya bela diri untuk perempuan dengan nama Women Self Defense of Kushin Ryu (WSDK), yang merupakan bagian dari pertanggungjawaban sosial Kushin Ryu M Karatedo Indonesia (KKI) Dojo Kopo, Bandung, Jawa Barat.

WSDK yang didirikan pada 2007dan memiliki moto”Lembut bukan berarti lemah, dalam kelembutan tersimpan kekuatan”, itu merupakan wadah pelatihan bela diri praktis dan diharapkan efektif untuk membentengi diri kaum perempuan terhadap pelaku tindak kejahatan.

Menurut Eko Hendrawan, instruktur dari Kushin Ryu Dojo Kopo, jurus-jurus WSDK dikemas semudah mungkin sehingga memungkinkan para perempuan dari setiap strata usia bisa menerima pelatihan dengan sangat mudah. Teknik yang diberikan adalah teknik-teknik yang sangat praktis, tetapi mematikan. Kendati perempuan itu tidak memiliki dasar ilmu bela diri.”Salah satu contohnya kuku, tidak saja dijadikan sebagai aksesori bagi perempuan, tapi bila dimanfaatkan, kuku-kuku di jari-jari lentik itu bisa menjadi senjata pamungkas untuk melawan,” ujar Eko kepada Warta Kota, belum lama ini.

Dikatakannya, WSDK juga mengajarkan cara menyerang titik bagian tubuh tertentu yang tentunya bisa langsung melumpuhkan. Misalnya serangan di bawah dagu, jakun, ulu hati, dan alat vital. Bahkan, benda atau aksesori yang sering dibawa perempuan bisa dijadikan senjata untuk menyerang, misalnya kartu ATM, gantungan kunci, hingga ponsel.

”Jadi WSDK ingin memberikan pengetahuan terhadap perempuan seluas-luasnya mengenai bela diri praktis sebagai benteng pertahanan diri. Seperti moto WSDK, lembut bukan berarti lemah, dalam kelembutan tersimpan kekuatan,” kata penyandang sabuk hitam Dan III Karatedo itu.

WSDK telah meluluskan lebih dari 500 perempuan. Selain itu, bekerja sama dengan Komnas Perempuan menggelar workshop di Kota Bandung dan sekitarnya dengan menggelar pelatihan praktis. Bahkan, dalam memperingati Hari Ibu pada 22 Desember 2008, WSDK juga akan memberikan pelatihan praktis bagi ibu-ibu Dharma Wanita Provinsi Jawa Barat. ”Untuk wilayah Jakarta WSDK untuk saat ini masih sebatas pelatihan secara privat di sekolah-sekolah. Tapi kami juga tidak menutup kesempatan bagi khalayak umum, khususnya para perempuan yang ingin berlatih,” tandas Eko.

Peserta WSDK berasal dari berbagai kalangan, mulai dari ibu-ibu rumah tangga, PNS dan karyawati perusahaan swasta, hingga mahasiswi dan pelajar.

Ny Dorang (45), dosen perguruan tinggi swasta di Bandung, misalnya, berlatih bela diri WSDK karena sering terjadi tindak kejahatan dengan sasaran kaum perempuan. ”Jangan sampai terjadi ya. Tapi saya berlatih bela diri praktis ini sering geregetan melihat kejadian dari penjambretan pelecehan terhadap perempuan. Apalagi selama ini saya sering pulang malam, makanya saya merasa perlu berlatih untuk jaga-jaga diri. Setidaknya saya bisa melindungi diri saya sendiri” ujarnya kepada Warta Kota.

Sementara Dwi, seorang karyawati, pernah memiliki pengalaman buruk dengan pasangannya. ”Saat itu saya tidak bisa melawan,” katanya. Oleh karena itu, Dwi akhirnya memutuskan untuk mengikuti women self defense.

Hal senada diungkapkan seorang karyawati swasta lainnya, Joiverdia. Perempuan ini mengaku tak bisa berbuat apa-apa ketika penjahat merampas telepon genggam miliknya. Hal itu juga yang membuat Joiverdia bersemangat mendalami women self defense tersebut.

Kuku mencakar!

Berbicara seputar women self defense, artis Happy Salma (28) menyatakan bahwa dirinya sangat memerlukannya, mengingat kaum hawa rentan menjadi sasaran pelaku tindak  kriminalitas, pelecehan seksual hingga kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). ”Kenapa aku bilang perlu, karena setidaknya bila kita pernah ikut bisa melindungi diri sendiri,” kata Happy.

Bintang Hantu Aborsi tersebut belum lama ini mengikuti pelatihan praktis yang digagas WSDK bekerja sama dengan Komnas Perempuan. ”Dalam bela diri ini, gerakan yang diajarkan tergolong sederhana. Anatomi tubuh kita ini bisa dijadikan senjata. Kuku bisa digunakan untuk mencakar, tangan untuk menampar,” katanya.

Dengan perempuan berlatih bela diri, bukan berarti ingin menjadi jagoan. Namun, kata dara berzodiak Capricorn kelahiran Sukabumi ini, lebih pada cara untuk membentengi diri dari ulah-ulah negatif.
”Jadi sebagai perempuan tidak cuma bisa pasrah. Perempuan harus punya jati diri. Artinya kalau ada yang berbuat jahat harus dilawan. Minimal bisa menghindari,” kata Happy.

Sumber : KOMPAS.

Advertisements

3 thoughts on “Women Self Defense of Kushin Ryu (WSDK)

  1. Mochammad Safii

    Osh,…..
    WSDK,…selamat kepada Sensei Sofyan dan KKI Dojo Kopo yang telah memprakarsai ide2 baru dan terobosan baru untuk kemajuan KKI itu sediri,dan ini juga kita harapkan menjadi inspirasi bagi DOJO lainnya terutama KKI Bali untuk melakukan terobosan dan menggali terus inti dari karate itu sendiri, sehingga bisa lebih bermafaat bukan saja bagi anggota militan KKI itu sendiri, pun bagi orang lain terutama para ibu, wanita karir, dimana terkadang mereka memerlukan alat beladir (selfdefence) yang simple tapi effective dan melumpuhkan……..maaf ngelantur nich.
    Osh,
    Safi’i
    NiDan
    KKI BAli

    Reply
    1. kushin ryu bali Post author

      Osh…..
      Apapun namanya dan bentuknya yang penting dasarnya KKI ( Kushin Ryu ) !!!!
      Dan Kushin Ryu akan selalu ada dan mengalir di darah kita yang cinta terhadap Kushin Ryu
      Salam
      Chris Budhi
      Dan 3

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s